Pergeseran Bunyi Dalam Bahasa Using

Antariksawan Jusuf (dipublikasikan pada Rabu, 12 Januari 2022 10:49 WIB)
- Kolom Bahasa Using



Kita sering mendengar dalam percakapan orang yang berbahasa Using, ada yang menyebut saya sebagai /isun/ atau /ihun/, atau memakai istilah /sapa/ atau /hapa/, /wis/ atau /wih/, /sore/ atau /hore/ dan seterusnya. Perhatikan fonem /s/ bergantian tempat dengan /h/. Bentuk ini salah satu contoh pergeseran bunyi dalam bahasa Using.

Dalam buku Bunyi-Bunyi Distingtif Bahasa Jawa oleh Wisnu Sasangka (Elmatera, 2011), Pergeseran Bunyi ini ada yang disebabkan adanya perpindahan tempat dan berderetnya dua fonem yang sama. Ada dua macam bentuk pergeseran ini yang disebut metatesis dan disimilasi.

Metatesis

Bentuk ini merupakan proses perpindahan bunyi karena pertukaran tempat, yang diubah adalah urutan fonemnya.

Ada yang bertukar antara

  1. fonem depan dan tengah

/dulek/  dan /ludek/ dengan arti yang sama ‘mencocok dengan jari’

        2. fonem depan dan belakang

/lontar/ dan /rontal/ ‘pohon siwalan’

 

Penambahan Bunyi

Ada juga proses penambahan bunyi yang terdapat di depan, di tengah atau di belakang sebuah kata. Apabila penambahannya terjadi di depan disebut Protesis, di tengah disebut Epentesis dan pada akhir kata disebut Paragog.

Protesis:

              /ayo/ dan /mayo/

/indhul/ dan /windhul/

Epentesis

              /kusen/ dan /kungsen/ ‘kusen’

              /ipi/ dan /impi/ ‘mimpi’

              /balak/ dan /byalak/ ‘celaka’

Paragog

/ri/ menjadi /ring/ ‘di’

/lare/ menjadi /larek/ ‘anak’

 

Pengurangan Bunyi

Selain penambahan bunyi, terdapat pula pengurangan bunyi yang terjadi di awal kata (Aferesis), di tengah kata (Sinkop) dan di akhir kata (Apokop).

Aferesis (di depan kata)

/kadhung/ menjadi /dhung/ ‘apabila’

/wadon/ menjadi /adon/ ‘nenek’

/yara/ menjadi /ra/ ‘bukan?’

Sinkop (di tengah kata)

              /puwasa/ menjadi /pasa/

              /makene/ menjadi /mane/

Apokop (di belakang kata)

              /culik/ menjadi /cul/ ‘anak laki-laki’

              /kelompen/ menjadi /kelom/ ‘alas kaki dari kayu’

 

Variasi bebas

Variasi bebas disebut sebagai perubahan bunyi dan pertukaran bunyi yang tidak menyebabkan perubahan makna.

Dalam bahasa Using, bisa terjadi di depan, tengah dan akhir kata.

Posisi di bagian depan kata.

Fonem /h/ dan /k/,

            /hang/ dan /kang/ ‘yang’

Fonem /h/ dan /s/

            /hing/ dan /sing/ ‘tidak’

Posisi di tengah kata.

Fonem /h/ dan /s/

            /ihun/ dan /isun/ ‘saya’

Fonem /a/ dan /e/

             /temtu/ dan /tamtu/ ‘ tentu’

Fonem /a/ dengan /u/

             /tepang/ dan /tepung/ besiki: ‘kenal’

             /teksih/ dan /taksih/ ‘masih’

Fonem /a/ dengan /e/

             /mesthi/ dan /musthi/ ‘tentu’

Fonem /a/ dan /u/

         /ila-ilu/ dan /ilu-ilu/ ‘tidak punya pendirian’

Fonem /c/ dan /j/

            /temancep/ dan /temanjeb/ ‘terhunjam’

Fonem /w/ dan /mp/

              /juwut/ dan /jumput/

 

Posisi di akhir kata.

Fonem /s/ dan /k/

            /alakemas/ dan /alakemak/

Fonem /h/ dan /s/

            /wih/ dan /wis/ ‘sudah’

Fonem /h/ dan /k/

            /agih/dan /agik/ ‘cepat; lekas; segera’

            /cimih/ dan /cimik/ ‘tidak lahap’

Fonem /g/ dan /k/:

            /ajeg/ dan/ajek/ ‘tetap’; ‘tidak berubah’

            /ajug-ajug/ dan /ajuk-ajuk/ ‘kaki lampu’ ‘penopang lampu’

            /andheg/ dan /andhek/ ‘berhenti’

           /angkrug/ dan /angkruk/ ‘duduk-duduk santai; tidak melakukan sesuatu’

           /mareg/dan /marek/ ‘mendekat’

          /endhog/ dan /endhok/ ‘telur’

Fonem /d/ dan /t/

             /angsrud/ dan /angsrut/ ‘beringsut’

            /asud/ dan /asut/ ‘hasut; dengki; iri hati’

            /awud/ dan /awut/ ‘tidak beraturan’

Fonem /b/ dan /p/:

            /anteb/ dan /antep/‘1. berbobot 2. mantap’

           /anyeb/ dan /anyep/ ‘dingin; hambar’

           /telisib/ dan /telisip/ ‘melenceng; tidak kena sasaran’

Fonem /k/ dan /t/

          /amet/ dan /amek/ ‘mengambil’

          /golek/ dan /golet/ ‘mencari’

Fonem /k/ dan /ng/

          /entek/ dan /enteng/. Tetapi tidak ditemukan dalam contoh kasus lain.

Fonem /h/, /k/, /p/ dan /b/   

           /nelasah/, /nelasak/, /nelasap/, /nelasab/ ‘menerobos kemana-mana’

Redaktur menerima berbagai tulisan, kirimkan tulisan anda dengan mendaftar sebagai kontributor di sini. Mari ikut membangun basa Using dan Belambangan.


Editor: Hani Z. Noor